Kompetensi Inti Teknik Industri

June 26, 07

Teknik Industri (Industrial Engineering, IE). Seorang adik mahasiswa S1 (IE-er) pernah menanyakan ke saya, sebenarnya apa sih kompetensi yang harus dimiliki seorang IE?

 

Trus kalo udah lulus kerjanya di mana aja?

Hai, IE-ers; jangan-jangan anda juga punya pertanyaan serupa ya. Kalau IE-ers yang masih semester satu atau dua – saya bilang masih wajar kalau agak-agak binun. Buat yang sudah sophomore ataupun senior – dan masih binun … gawat🙂

Jangan-jangan ada mhsw senior [atau alumni ?] yg masih gak bisa mbedain IE dg Manajemen ya? atau IE dengan ilmu Keteknikan yang lain? ada juga yang bilang IE itu ‘ilmunya nanggung’.

Oke .. oke … coba kita lihat bagaimana pendapat saya.
[dan seperti biasa anda tentu boleh sepakat untuk tidak sepakat].

# Apa sih IE itu?
Seperti juga namanya, IE adalah salah satu cabang Ilmu Teknik – jadi anda adalah engineer.

#Oke, trus? kalao itu saya juga tahu
Disiplin ilmu IE dikembangkan, karena dirasakan bahwa masih ada yang kurang dari disiplin ilmu teknik yang lain. Ilmu teknik lain seperti teknik mesin dikembangkan dengan sangat canggih, sangat berguna namun saat diterapkan dalam lingkup industri terasa ada yang kurang.

Karena itu diperlukan cabang ilmu teknik baru: IE untuk melengkapinya

Optimize

source: dari sini

#Kurangnya apa sih. Teknik Mesin kan canggih sekali – lihat tuh MIT
Yup, Teknik Mesin emang canggih, demikian juga teknik yang lain. Cabang Ilmu teknik (selain IE) dikembangkan berdasarkan domain (=ranah) ilmu pengetahuan.

Sebagai contoh, Mechanical Engineering (ME) sebenarnya agak kurang pas kalo diterjemahkan Teknik Mesin (Engine Engineering? Machine Engineering?), mungkin akan lebih sip kalau disebut Teknik Mekanika.

Tapi anyway, point-nya adalah bahwa ME berada pada domain (ranah) mechanics. Jadi salah satu dasar ilmu teknik Mesin adalah Mechanics (masih inget hukum Newton I, II, III ?, teori mekanika kuantum?, relativitas newton?). Ditambah dengan ilmu yang satu famili (misal: termodinamika dan ilmu material), jadilah Mechanical Engineering menjadi ilmu yang hebat.

Sekali lagi, Cabang Ilmu Teknik seperti ME, EE, CE dikembangkan berdasarkan domain (=ranah) ilmu pengetahuan. Bahasan dan perkembangan kompetensi dasar dari Engineer-nya juga berada pada sekitar domain ilmu tersebut.

# So, gimana dengan peran IE?
Seperti dikemukakan semula, IE dikembangkan untuk melengkapi ilmu-ilmu teknik lainnya.

Karena ilmu teknik yang lain dikembangkan dengan konsep domain-specific, maka saat diterapkan di industri menjadi ada kekurangannya. Contohnya, saat mesin-mesin produksi yang sudah didesain dengan sangat canggih oleh ME “diletakkan” di pabrik, maka perlu dipikirkan bagaimana peletakan posisi nya yang paling optimal (ting … kuliah tata letak di IE). Dalam kasus ini, tanggung jawab ME adalah merancang, membuat mesin produksi yang secara individual optimal. IE bertugas merancang dan membuat SISTEM PRODUKSI (gabungan mesin-mesin produksi) yang optimal.

Jadi, peran IE akan menonjol saat kita bicara dalam level sistem industri. IE adalah teknik sistem.

# Lho tapi,… sebuah mesin bubut adalah juga sebuah sistem tho? Kenapa itu menjadi urusannya ME bukan IE?
Good point. Betul, betul.
Kalau kita perhatikan, mesin bubut pun sebuah sistem. Terdiri dari elemen-elemen yang terkait satu dengan yang lain menjadi suatu mekanisme dengan tugas tertentu.

Nanti kita akan bahas, SISTEM seperti apa yang biasanya menjadi MINATnya IE.
Sabar nape?

# Ada gak contoh kasus dari uraian sebelumnya?
Yup.
Sebenarnya kebangkitan ilmu IE dimulai setelah WWII [tahu gak?]. Industri US- amrik (terutama industri otomotif-nya) merasakan bahwa dari timur sono mulai muncul pesaing yang gak bisa diremehin. Siapakah dia? yak Jepang; tepatnya? TOyota. [lihat artikel lain di blog ini yang mendongengkan cerita ini].

Intinya adalah, karena merasa tersaingi, akhirnya US bertanya-tanya “what’s wrong with us? – what’s right with them?”
Akhirnya dilakukan penelitian [yup penelitian, tapi buka skripsi] yang dikomandani oleh MIT. Setelah dilakukan penelitian yang komprehensif selama 5 tahun (atau 8 tahun ya?); didapatkan hasil bahwa:

Gaya / metode / cara orang Jepang memproduksi mobil beda banget dibanding US.

Peneliti dari MIT (Womack dkk) ngasih nama sistem produksi jepang: Lean Production. Hasil penelitian juga sudah dibukukan, sangat menarik: “The Machine that Changed The World”. Sila cek di perpus anda. Menurut saya setiap IE-er wajib baca buku ini. [FS aja punya masak blum pernah baca buku ini].

Singkat kata, “Lean production”-nya Jepang telah membuka mata US bahwa MEMPRODUKSI tidak hanya berhubungan dengan MESIN PRODUKSI. Memproduksi berarti harus juga mepertimbangkan FAKTOR MANUSIA (ting .. human factor – ergonomi). Di dalam lingkup produksi, ada buanyak ELEMEN yang harus dipertimbangkan: ada mesin, ada pekerja (yang gak bisa dianggap sebagai robot atau mesin), ada budaya kerja, ada supplier relationship, ada customer voice, ada product design, ada keselamatan kerja, ada limbah industri dan tentu saja bicara analisis biaya.

Well, enough to say: perlu ada orang yang memikirkan semua itu dalam satu kerangka pemikiran SISTEM PRODUKSI –> IE-ers.

contract

# Jadi peran IE?
Di sini peran IE adalah SYSTEM integrator. Tujuan utamanya adalah membuat SINERGI antar elemen dalam sistem tersebut.
IE mengenali dan memahami elemen-elemen tadi. Elemen-elemen tersebut saling terkait, tidak bisa dipisahkan satu dengan lainnya.

Kadang, jika kita ingin meningkatkan kinerja salah satu elemen tersebut, elemen yang lain justru akan turun kinerjanya.
Contoh: kalau kita ingin mengurangi backlog dengan inventory lebih banyak, maka biaya inventory akan naik (ting … PPIC).

Karenanya IE dipersenjatai dengan, salah satunya, teknik optimasi (ting… OR1, OR2) dan teori keputusan.

#Oke, jadi kalau ilmu teknik yang lain adalah domain-specific, lalu IE bagaimana?

Inilah bedanya IE dengan ilmu teknik yang lain. IE tidaklah domain-specific tapi methodology-driven.

# What ??
Methodology-driven artinya IE-ers akan dibekali dengan seperangkat metode analisis sebagai senjata andalannya. Alat analisis tersebut dapat digunakan untuk memecahkan masalah pada berbagai macam domain, tergantung di mana IE-ers bekerja.

Tujuannya adalah: sinergi, atau optimasi, atau improvement dari suatu SYSTEM.

Jadi kalo ME akan selalu berada di domain mechanics, IE bisa ditugasi untuk mendesain, membuat, menganalisis SISTEM di domain apapun, asal …

# ternyata ada asalnya juga …
asalkan sistemnya masuk dalam kategori SOCIO-technical system.

# What ????
SOCIO-technical system berarti suatu sistem yang secara dominan memiliki dua elemen utama: SOCIO (manusia) dan TECHNICAL (unsur teknologi).
disitulah IE-ers bekerja.

# Jadi domainnya sangat luas dong untuk IE?
Domain bukanlah isu utama untuk IE. Asalkan sistemnya SOCIO-TECHNICAL, maka IE oke-oke aja.Artinya metodologi-nya bisa diaplikasikan Jadi sekali lagi methodology-driven bukan domain-specific.

#Contoh SOCIO-technical system?
Coba tebak mana yang termasuk SOCIO-technical system ??
a. sistem manufaktur
b. desain chips komputer
c. transportasi masal
d. bandar udara
e. taman nasional
f. sistem pertahanan

jawab:
a –> jelas iya, no doubt
b –> bukan, unsur SOCIO tidak ada. Kalau pabrik Chips komputer baru iya. Pabrik Chips potato juga iya.
c –> iya, ada teknologinya (MRT, sistem sinyal, ada jalan layang, jembatan, jalan tol), ada CUSTOMER, ada pemerintah, dsb
d –> iya
e –> bukan, lebih ke natural environment; bukan buatan manusia.
f –> iyes, ada tentara kita, ada tentara musuh, ada sistem radar, ada sistem navigasi, ada pesawat tempur, sistem persenjataan arhanud, dll

abm_mda_missile_defense_systems_slide_lg.jpg

# Kenapa IE di Indonesia cenderung ke arah sistem manufaktur?
Karena sistem manufaktur adalah sistem yang paling konkret, bisa dilihat, bisa diraba, sehingga memudahkan mahasiswa untuk mempelajarinya.

Bayangkan kalo kita bicara DPMO (ting… six sigma) pada produk manufaktur, misal: handphone. Kita akan jauh lebih mudah membayangkannya dibandingkan misal DPMO untuk sistem radar pertahanan udara.

Di samping itu, dengan menggunakan manufaktur sebagai case-studynya, maka IE bisa melakukan prinsip economies of scale dan economies of scope (ting … ekonomi teknik).

Tapi, itu tidak berarti bahwa metodologi IE tidak bisa digunakan di domain yang lain.

#Jadi setelah kerja, tidak harus di manufaktur?
Saya katakan:
1. bidang manufaktur oke, tapi bidang lain juga sangat butuh kompetensi dari IE-ers.
2. trend bisnis global menunjukkan konvergensi (melebur, menyatunya) antara manufaktur dan jasa. Fortune misalnya, dalam surveynya, sudah tidak lagi membedakan antara manufaktur dan service karena memang semakin susah dibedakan.
contoh:
a. Microsoft – manufaktur atau service?
b. kopi – produk atau service?

kopi dibeli perkarung jelas produk, tepatnya komoditi
kopi di dalam sachect masih produk
kopi di starbuck ? kopi di angkringan? di Omah dhuwur?

Saya katakan, IE-ers bisa bekerja di SOCIO-Technical systems yang mana saja.
Bisa di manufaktur, di sistem pertahanan, di logistik, di BI, di konsultan seperti Accenture, McKinsey, PwC, AC Nielsen, di LSM seperti Green Peace, wira usaha – technopreuneur, … etc you name it !!

Yang penting adalah jangan lupakan engineering methodology yang sudah anda pelajari dulu.

gravitonus-1.jpg

source: dari sini

# Kompetensi dasar IE?
Jadi, dari uraian di atas,jelas terlihat karena IE-ers mengurusi SOCIO-TECHNICAL SYSTEMS, maka IE-ers WAJIB menguasai:

a. Human Factors – ergonomi fisik, kognitif, antropologi, dll
b. Operations Research – optimasi, teori keputusan, dll
c. Rekayasa Produksi – manajemen proyek, sistem produksi, kualitas, dll

d. Berpikir Sistem – kemampuan untuk melihat sistem secara holistik

# Super kompetensi dari IE?
Hal terpenting yang harus dikuasai oleh IE-ers adalah: kemampuan Belajar untuk Belajar (learning how to learn).
Artinya, setiap saat setiap waktu harus selalu MAU dan MAMPU belajar hal-hal yang baru, berpikiran terbuka. Ilmu IE berkembang dengan sangat cepat. Anda gak mau jadi dinosaurus kan?

IE-ers juga harus bisa working smart and working together.

# ada kata penutup?
IE-ers must be proud of becoming engineers.
Integritas, profesionalisme dan kompetensi – dan doa jadi kunci sukses

TI-ers Ganbatte !!
(c) b oe d

41 Responses to “Kompetensi Inti Teknik Industri”


  1. […] = Linear programming saja. Atau ada juga yang mengidentikkan IE = simulasi. Seperti yg sebelumnya dibahas, Optimization dan simulasi memang menjadi salah satu kompetensi IE, tapi itu tidak berarti bahwa […]

  2. mas_adhi Says:

    luar biasa…
    sedikit tambahan lagi tugas IE adalah memanusiakan manusia coz dalam sistem ga cuma ada teknologi saja tapi yg seperti bapak bilang ada aspek SOCIO juga tentunya..🙂
    lam kenal..

    http://sulistyaadhi.wordpress.com


  3. […] yg telah dibahas sebelumnya, ilmu Teknik Industri bisa berperan banyak dalam industri jasa. Di NUS, bahkan ‘warna’ […]

  4. bekti Says:

    kok ga ada modul perbaikan mesin bubut??????

  5. pha Says:

    trus lulusan IE kbanyakan jadi apa??

  6. ahhmad nur halim Says:

    sebenarnya memang sangat sulit bagi orang yang belum faham tentang ilmu teknik industri untuk menjelaskan apa itu teknik industri? tapi ilmu -ilmu teknilk industri itu apabila telah di aplikasikan ke dalam bidang tertentu, maka kita dapat melihat dan merasakan manfaat yang sangat hebat sekali dari disilplin imu teknik industri. Ibarat nya kalau kita melihat komponen sepeda motor sangat banyak sekali, mulai dari ban, lampu, spion, dll. Mungkin orng mesin lah yang membuat komponen tersebut atau orang elektro lah yang akan merakit keslistrikan pada sepeda motor. Nah kalau teknik industri itu berperan untuk mengatur semua proses pembuatan perakitan sepeda motor dari awal sampai jadi produk sepeda motor. Maka ada mata kuliah perencanaan dan pengendalian produk yang mana disitu nanti akan ada penjadwalan produksi dll. terus juga ada mata kuliah pengendalian kualitas yang mana teknik industri harus mampu menjaga dan meningkatkan kualitas produk. Mungkin ini dulu ya…. kalau pengen jelas cari aja buku tentang pengantar teknik industri, karangan hari purnomo, atau sritomo

  7. sasti Says:

    sedih juga kalo banyak yang bilang IE itu ilmunya nanggung.
    tapi alhamdulillah saya justru bangga karena bisa tau segalanya melalui IE, soal ada komentar kita cuma tau kulitnya, kita toh bisa mendalami sendiri, apalagi kalo sudah di dunia kerja…masuk ke semua lini kayaknya🙂

    salam kenal pak
    berkutat di teknik industri UGM 4 tahun tapi ga pernah ketemu pak budi

  8. Malvinus Says:

    hee……hee…………….saya lulusan tekhnik Industri STMI deprind R.I 2006 , saya senang karena saya IE..karena dengan menjadi IE..kita bisa mengetahui suatu sistem yang terintegrasi dari beberapa perusahaan, serta bagaimana utk benchmarknya ke beberapa perusahaan..biasanya IE memakai metode servqual,scorecard,lean sigma etc. Ie bisa bekerja dimana saja. karena IE adalah sebuah system arrangement. saya pernah di garment 2 tahun, di oil and gas mechanical equipment 1 tahun. toh IE bisa masuk kemana aja koq, akan tetapi suatu saat nanti anda harus benar22 memilih profesionalisme anda dimana (apakah industrial engineer,mechanical engineer,project engineer,or staff operational management.” semuanya tergantung pilihan anda”.


  9. sepakat banget sama tulisan om budi.. sekarang saya masi semester 3. dulu kalo ngerti tentang kompetensi TI si ngerti aja om, tapi ya ngerti-ngerti engga sihh sebenernya. tapi abis baca tulisan om budi, rasanya ada banyak pencerahan. ahhaha. alhamdulillah.
    tambahan om.. orang yang sirik ma TI ga cuma bilang TI itu ilmu nanggug, banyak juga yang bilang ilmu banci.
    duwhh..
    ..
    salam kenal om budi!

  10. iwo Says:

    hebat….
    ringan di baca…
    oya boleh saya tanya…saya bekerja di depkeu pada bagian sistem informasi, lebih tepatnya ngurusin masalah infrastruktur IT
    saya dulu sempet kuliah di jurusan IE juga, cuma saya berhenti setelah saya bekerja…sangat di sayangkan memang,..
    sekarang saya akan kuliah lagi…menurut anda apakah tepat jika saya mengambil jurusan IE lagi?
    jika anda ada waktu tolong di bales…ke imel saya iwotsu@gmail.com

  11. iwo Says:

    oya lupa….
    salam kenal om budi…
    saya iwo dulu sempet di IE Untirta…

  12. agza Says:

    kalo basic nya TI lebih baik melanjutkan ke S2 nya jurusan ap ya?? lebih baik manajemen atau yang lain?

  13. azhari Says:

    boleh gabung ga ari anak aceh , kliah di unimal jrsan teknik industri


  14. TI dibidang Rekayasa manufacture and jasa. merencanakan studi kelayakan ( marketing,etc) sampai dengan jenis produk output.dan mengoptimalkan unsur2 yg ada baik sda and sdm untuk mencapai produktifitas dan optimalisasi

    Input……transfomasi……………..Output
    = =
    proses pengkonversian barang/jasa
    suatu input/bhn baku
    untuk mandapatkan nilai tambah

  15. selin Says:

    saya sekarang masih kelas 3 sma. dan saya tertarik dgn teknik industri.
    apasaja syarat2 utk bisa masuk ke teknik industri?
    apakah dari jurusan ips bisa? krn saya anak ips

    • b oe d Says:

      #Selin
      Sepertinya karena bagian dari Teknik, TI biasanya dimbil oleh rekan-rekan dari Jurusan Fisika.
      Namu, coba dicek lagi dengan panitia, siapa tahu memungkinkan.

  16. wibisono Says:

    wah makasihh pak budi..

    saya mahasiswa teknik industri…

    masih bingung definisi ti itu apa>..


  17. Wah, asyk juga nih ikutan nimbrung dengan teman-teman dari TI. Saya lulusan dari Teknik & Management Industri ( kerennya : Industrial Engineering and Mangement ) USU Medan. Sama dengan sebagian rekan, saya juga udah pernah kerja di Freight Forwarding, Logistic, Airlines, Hotels, Shipyard, dan kini kerjanya di perusahaan Tambang. Pokoke ilmunya kita itu sangat OK untuk di terapkan di dunia kerja.
    Jadi untuk adik-adik yang masih kuliah, Be proud as IE-er, dan perlu penajaman specialisasi yang sesuai dengan kepribadian kita. Bravo Industrial Engineer.


  18. […] Kompetensi Inti Teknik Industri […]

  19. indrawati yustisiana Says:

    wah bagus banget penjelasannya mas..

  20. kiki Says:

    saya siswi kelas 3 sma, tapi masih bingung dengan pilihan pertama bwt SNMPTN(istilah ujian masuk PTN).
    setelah mencari info ttg TI, saya tertarik untuk memilih jurusan ini, (tertarik karena prospek kerjanya bisa jadi manager, apa benar bgitu?)
    tapi yg mnjadi prtanyaan saya adalah apa saja yg dipelajari selama menjadi mahasiswa TI?
    apakah ada mata kuliah ttg fisika?banyakkah?
    masalahnya saya tidak begitu jago fisika.
    justru saya lebih menyukai pelajaran kimia.

    tolong dijawab ya mas, makasih🙂

    • b oe d Says:

      Hola Kiki,
      TI karena berada di lingkup teknik mensyaratkan kemampuan yg kuat di bidang ilmu eksakta, termasuk fisika.
      Nggak jago nggak apa-apa, yg penting seneng dulu, ntar sambil belajar.
      Semoga membantu

  21. dina Says:

    kalau T Industri tu pelajaran dominan sain FISIKA,MATEMATIKA gitu ya??? mohon balasannya,,trims


  22. […] yg telah dibahas sebelumnya, ilmu Teknik Industri bisa berperan banyak dalam industri jasa. Di NUS, bahkan ‘warna’ service […]

  23. Irfan Harson Says:

    Assalamualaikum pak budi, Saya dulu mahasiswa TI ekstensi angkatan 2005. Saya termasuk mahasiswa yang gagal lulus tepat waktu Skripsi baru selesai setelah 2 tahun 1 bulan(nilai B untuk manpro mkn sudah mempresiksikan ini sebelumnya. Saya gagal di proyek TA he he he ).
    Mau curhat nih pak, skrg saya bekerja di pabrik yang masih belum bagus(menurut saya)walau brand produk dan holding companynya sudah sangat terkenal di Indonesia. Terus terang jurus2 yg saya pelajari di perguruan TI dulu belum saya pakai dalam bekerja. Praktek di pabrik saya bekerja sekarang sangat beda dengan apa yang diajarkan di TI dulu.
    Gak bagusnya pabrik ini kira2 gini pak: PPIC kacau( Inventory menggunung ), maintenance gk jelas ( kata asmen maintenance sih sudah ada TPM tapi pabrik aja kotor berantakan dll, gk ada 5S pokoknya), Ergonomi tidak diperhatikan, tidak ada brainstorming sama sekali (disini orangnya manut atasan semua).
    Karena dulu pernah kuliah TI saya merasa banyak masalah disini. Cuma untuk memberikan masukan saya belum bisa pak, masalahnya sbb:
    1. Saya tidak bagus dalam berkomunikasi.
    2. Sampai saat ini(5 bulan bekerja) saya belum menemukan jawaban untuk apa saya di rekrut.
    Berdasarkan pengalaman saya ini, saya mau usul pak : Bagaimana jika di TI diajarkan teknik dan praktek cara komunikasi yang baik. Karena orang-orang seperti saya sangat butuh hal tersebut. Sejalan dengan kata socio pak, maka komunikasi sangat penting menurut saya. Memang sudah ada wadah sebenarnya dikampus seperti organisasi mahasiswa, namun wadah semacam itu biasanya diisi oleh orang2 yang memang menyadari pentingnya komunikasi. Namun bagi orang2 yang tak menyadari atau meremehkan, butuh wadah khusus yang bisa memaksa pak.

    Berdasarkan pengalaman saya di pabrik ini pak, saya menyadari ilmu TI yang dulu menurut saya gitu2 aja, harganya sangat mahal. Cost pabrik ini tinggi pak.
    Tapi karena saya tidak mampu menggunakan jurus TI saya pak, maka saya tidak merasakan mahalnya ilmu TI itu (poor me he he he)..
    Comment ini emang amburadul pak, tapi harapan saya masih bisa dimengerti..

    • b oe d Says:

      Halo Mas Irfan,

      Makasih atas komentarnya, sangat difahami kok.
      Memang, salah satu peran IE-ers adalah ‘agent of change’: membuat sistem jadi lebih baik, jadi optimal, membuat yg gak ada jadi ada dst.

      Karenanya, sebenarnya ‘manajemen proyek’ (mis: inisiatif Six Sigma, memperbaiki inventory dll) juga memerlukan ‘managemen perubahan’.
      Masih inget to waktu di kuliah manajemen proyek, disebutkan bahwa inti manajemen proyek adalah mengelola manusia.
      Kalau perubahan radikal tidak memungkinkan, mulai saja dari yang kecil-kecil namun terasa efeknya ke perusahaan.

      Masukan-masukannya kami terima dan akan kita gunakan untuk continuous improvement.
      Agar TI UGM bertambah baik: IEGMUBETTER🙂

      Makasih banget ya.

      • Alfian Says:

        Saya kurang sependapat dengan P’k Budi kalau inti manajemen proyek adalah “mengelola manusia” tetapi lebih tepat kalau mengelola manusia adalah bagian dari Manajemen proyek seperti yg tertera dalam PMBOK (Buku dari P’k Budi) dimana ada 9 poin penting (antara lain HRD, Procurement, cost, kualitas proyek, timing,resiko dst) yg harus diterapkan dalam suatu proyek. jadi, kalau menurut saya inti manajemen proyek yang lebih tepat adalah “sinergi”
        Ma’f Pk kalau salah..

        Dari
        Alfian
        (Mahasiswa P’k Budi untuk mata kuliah SCM, Eks’06)
        Bekerja di Mining Contractor
        Sebagai Project Evaluator

      • b oe d Says:

        sip, nggak ada salahnya kok beda pendapat itu. Jafi nggak perlu minta maaf mas Alfian.
        Kalo bicara open-ended problems seperti manajemen proyek, kita bisa sepakat untuk tidak sepakat.🙂

        Sukses mas Alfian, mudah-mudahan bisa segera jadi pimpro yg hebat & berintegritas.

      • Irfan Harson Says:

        Terima kasih sebelumnya pak budi. Soal inti manajemen proyek adalah pengelolaan manusia terus terang saya sudah lupa pak, tapi saya sangat setuju dengan hal tersebut. Menurut saya bukan hanya di manajemen proyek saja hal ini sesuai tapi manajemen operasi kadang juga begitu. Mengelola manusia lebih sulit dari mengelola mesin pak. Butuh waktu dan usaha lebih menurut saya.
        Tapi banyak orang menurut saya yang kurang memahami. Kadang sebagian orang tahu tapi gk paham sehingga reaksinya lebih kearah negatif..
        Trims pak Budi

  24. Alfian Says:

    Mau usul nich Pak..
    Saya Ingat banget nich awal kuliah dengan Pak Budi..Ada dua poin penting yang sangat saya ingat dimana dua poin tersebut wajib hukumnya dimengerti, diperdalam dan diemban sebagai basic Industrial Engineer. POint tersebut adalah Sinergi dan System Thinking. Saya cukup merasakan bahwasanya sinergi punya power yg sangat besar untuk mencapai goal suatu pekerjaan (baik itu proyek atau apa pun. Yg menjadi pertanyaan saya, apa parameter sinergi? bagaimana mengukur kesuksesan sinergi? Berdasarkan penagalaman saya diprojek, suatu proyek berhasil hanya mempertimbangan parameter three constraintnya saja padahal power dari three constraint adalah “sinergi” makanya saya menganggap bahwa inti proyek adalah “sinergi”..mohon pak penjelasannya, karena system thinking ka sudah Pk budi jelasin, ketinggalan sinergi nya

  25. dandi Says:

    assalamkm pak .. saya dandi insyaAllah calon mahasiswa teknik industrii di UGM pak . sayaa ingin bertnya, bener gag si pak, IE tuh lebiih ke me-manage suatuu system ? jabatann apaa yg mungkinn di duduki oleh seorang IE-er di sebuahh perusahaan ?
    saya masih awam pak, jadi mohoon maaf kalo pertanyaan sayaa agak kurang berbobot . hhehe

    terimakasiih atas kesediaan bpk untuk membalas pertanyaan saya tadii ke e-mail saya .
    dndi_gArudA08@yahoo.com

  26. dandi Says:

    assalamkm pak .. saya dandi insyaAllah calon mahasiswa teknik industri di UGM pak . sayaa ingin bertnya, bener gag si pak, IE tuh lebiih ke me-manage suatuu system ? jabatann apaa yg mungkinn di duduki oleh seorang IE-er di sebuahh perusahaan ? saya masih awam pak, jadi mohoon maaf kalo pertanyaan sayaa agak kurang berbobot . hhehe terimakasiih atas kesediaan bpk untuk membalas pertanyaan saya tadii ke e-mail saya . dndi_gArudA08@yahoo.com

    • b oe d Says:

      halo mas Dandi.
      Kalo masalah jabatan, sesuai dengan pengalaman dan jenis industrinya.
      IE-ers bisa bekerja di manufacturing, di dunia project management, konsultan, dsb.
      Fresh grad akan memulai karier dari junior engineer / frontline staff dan jika performa bagus akan naik terus kariernya.
      Beberapa lulusan IE bisa sampai posisi puncak.

  27. zulianimam Says:

    pak saya zulian alhamdulillah diterima di TI UGM 2010
    ada beberapa hal yg saya ragu dengan teknik industri,mungkin ini karena saya belum mengerti..

    1. saya pernah membaca, ada yg bilang ilmu teknik industri itu nanggung dan prospek kerjanya pun sulit karena ilmunya tidak spesifik

    2. saya juga kurang ahli bersosialisasi,di TI kan membutuhkan hubungan antar manusia,nah disitu saya jadi sedikit bimbang

    oh iya pak saya mau bertanya tentang akreditasi TI UGM,apa ini berpengaruh pak di dunia lapangan kerja nantinya?

    mohon balasannya pak,karena saya masih bertanya2 belum memahami apa itu TI

    IEGMUBETTER !

  28. zulianimam Says:

    oh iya bagus ini pak isinya
    bisa berbagi pengalaman sesama IE
    nanti ketemu pak di UGM hehe

  29. ricky Says:

    asslmkm
    slam knal’
    alhmdulilah dapet pencerahan mau ngambil jurusan apa’ hehe maksi smuanya’ univ yang ad jursan IE nya yang bagus untuk klas karyawan n terjangkau harganya dmna y?? mohon informasinya
    ricky_dimasapoetra@rocketmail.com

  30. zul_tea Says:

    Assalamu’alaikum.

    Salam kenal yo IE’ers

    Wah kwreen isinya and ru ketemu …mohon petunjuknya untuk yang ru awalan nieh di IE.

    regards.
    zul,tea


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: