Bekerja dengan Cinta

March 16, 09

Bekerja dengan cinta
Bagai sang pencipta


adalah sepenggal bait lagu Kla Project yang populer pada jamannya.

Tampak mudah diucapkan tapi susah dipraktekkan ~ termasuk buat saya.
Terkadang pekerjaan yg sangat kita senangi pun terasa membosankan. Keluh kesah, sebel, jadi gak termotivasi, menyalahkan atasan, kolega, bawahan, pengin quit. Dst.

Salah satu cara mengatasinya mungkin adalah mencari inspirasi dari orang lain. Orang lain yg profesinya -mungkin menurut kita- jauh lebih membosankan, yg rutinitasnya neither intellectually challenging nor financially interesting pun ternyata bisa bekerja dengan cinta.

yuk kita liat

Saat saya membaca koran The Straits Times edisi jadul, saya  jadi  teringat dengan bait di lagu tadi.Ceritanya, di Singapore ini setiap tahun diadakan pemberian awards untuk karyawan yg mereka sebut Excellent Service Awards. Dari berbagai industri, dinominasikanlah karyawan-karyawan yang dianggap “going extra miles”. Artinya, karyawan yang mau bekerja dan melayani pelanggannya jauh di atas standar.

Pemenangnya beragam, ada sopir bis, karyawan di counter airport, perawat, dll. Di koran tersebut, profil-profil mereka diekspose. Meski latar belakang mereka beragam, namun ada satu kesamaan: mereka bekerja dengan cinta.

Jika kita melihatnya dari teori kebutuhannya Abraham Maslow; mereka inilah yang berada pada puncak piramida Maslow’s hierarchy of needs, meskipun mungkin needs yg di tataran yg lebih rendah belum terpenuhi seluruhnya. Mereka bekerja tidak sekadar memburu imbalan, they have a ‘purpose’.

Ayo kita lihat beberapa komentar para pemenang tersebut yg saya kutip dari koran tersebut:

1. Hoy Man Lin, 54, bus captain (sopir bus)

A bus driver for the past 14 years, Mr Hoy reports to work each morning between 4am and 5 am [jam kerja normal di Singapura dimulai jam 9:00 am] with a single minded aim: to brigthen the day for someone else.

“My fulfillment comes whenever I see people happier as they see the bus approaching the bus stop … knowing that someone is waiting at the bus stop for me keeps me punctual and motivated”

2. Ms Garmit Kaur (customer service, SIA)
[In one occasion]  Ms Kaur managed to find a plane seat for Mr David Irwin, who needed to return to Melbourne urgently as a family member had died. All the flights to Melbourne were full that day. Fortunately she was able to book and confirm his flight. She also informed the boarding gate crew about his special circumstances and asked that they take special care of him.

  “I am a people-oriented person, and I would go extra mile for any passenger. I put myself in their shoes, showing empathy and serving them in the same way that I would like to be served”.

Well, saya yakin banyak orang Indonesia yang bekerja dengan prinsip yang sama: bekerja dengan cinta.

IE-ers, apakah anda salah satunya? atau anda punya cerita serupa tentang seseorang yang anda tahu? Penjaga mercu suar di Pulau Weh, buruh gendong di Pasar Beringharjo, Astronom di Observatorium Bosscha?

Ayo dong share di sini.

(b oe d)

19 Responses to “Bekerja dengan Cinta”


  1. Indah ya kalau kita bisa begitu, mungkin pekerjaan kita mesti sesuai dengan hobby

  2. guidelife Says:

    mahasiswa: belajar dengan cinta…😉

  3. nurrahman18 Says:

    namanya pak jemu. seorang “pembantu” urusan apa saja / tata usaha di smu saya dulu (smu 1 purworejo)…selalu bekerja dengan senyuman ^_^

  4. nelf Says:

    Andaikan pekerjaan sbg ibu rumah tangga ada awardnya, pasti semua ibu akan menang yah.. ^^

    Blog yg bagus Mas, inspiring sekali…salam kenal mas..

    • b oe d Says:

      #Bu Nelfa,
      award-nya sepertinya sudah jelas.
      Dari yg di Atas sudah dijanjikan plus melihat anak2 bisa tumbuh sehat gembira dan menjadi dirinya.
      Price-less🙂

  5. afi Says:

    gimana kalo bekerja dengan menghadirkan hati sepenuhnya?

  6. ti2n Says:

    paling enak memang kalau bekerja karena hati kita memang menginginkannya demikian, bukan karena terpaksa🙂
    contoh nyatanya sih, kerasa banget bedanya antara baca textbook sama baca komik/novel favorit😀

  7. hokya Says:

    bekerja dengan hati ikhlas juga akan mendatangkan berkah

  8. lina Says:

    salam kenal pak budi…,
    ya karena kita emg harus mengerjakan segala sesuatu dengan bahagia apa yang ada di tangan kita…,karena ndak ada lagi karya bagi orang yang telah meninggal, jadi tidak bisa tidak selain bekerja dengan cinta, sepakat lho pak budi….

  9. Reza Says:

    so nice pak Boed…aku baru tau ada blog dari seorang dosen yang saya kagumi…
    izin saya link pak…

  10. Reza Says:

    ada pak di kampung mertuaku ada seorang anak ibu dan anak kecil yang rela shubuh2 keluar mencari sampah plastik untuk dijual untuk sekedar membiayai sekolah anaknya…

  11. Mas Dot Says:

    Setuju banget mas…..Kalo dah bicara cinta,ya udah…kadang logika gak bisa dipakelagi…but, kalo boleh sharing,cinta itu pasti ada penyebab.misalnya ada yang cinta pekerjaan karena gajinya selangit, ada yang cinta cewek karena sikapnya,dan banyak lagi…
    Trus cinta seperti apa yang membuat para Pahlawan negeri ini rela mati – matian tanpa mengharap Award, atau bahkan tunjangan hari raya…Coba kalo wakil rakyat mo seperti mereka???gak bakal ada KPK….Tapi sebaliknya kalo para Pahlawan kita dulu kayak moral wakil rakyat sekarang (gak semua sikh….)bisa – bisa amunisi untuk tempur dijual ke penjajah. Walah…kok jadi ngelantur…maaf ya mas…Yang jelas cinta yang berdasarkan kebenaran sejatilah(Agama) akan membuat cinta itu abadi tanpa pamrih pada kebendaan.

  12. resta07 Says:

    alangkah nikmatnya jika bs bkerja dengan cinta..
    ga kan ada kata jemu…smangadh terus.. ^_+

    visit me my blog


  13. ada kita bijak yang bisa dishare di sini nih: ” Sesungguhnya sebuah pemikiran itu akan berhasil diwujudkan bila ada kekuatan keyakinan atasnya, ikhlas dalam memperjuangkannya, semakin bersemangat dalam merealisasikannya dan siap beramal dan berkurban dalam mewujudkannya”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: